About

loading...

JOKOWI:TANPA BASI BASI,BUBARKAN FPI ..LANTARAN....

Kabarhoki.com, Jakarta – FPI (Front Pembela Islam) sejak tahun 1999 sudah dikenal selalu membuat keonaran dan kekerasan yang jelas-jelas telah meresahkan masyarakat. Saat ini pemerintah harus mempertimbangkan keberadan FPIdemi persatuan rakyat Indonesia. Jangan biarkan FPI merusak kerukunan bangsa ini!.
Beberapa hari yang lalu. FPI melakukan konferensi pers dengan berkedok GNPF MUI terkait aksi 4 November. Karena mereka tahu memakai nama FPI akan membuat mereka tidak dipercaya rakyat.
Tapi mereka lupa kalau usaha mereka untuk mendompleng aksi 4 November untuk tindakan makar pada pemerintah yang konstitusional dan dipilih rakyat, terbukti menjadi aksi kudeta FPI yang gagal. Semuanya terekam di internet.
1. FPI berbohong dengan mengatakan tidak ada kesepakatan antara istana dengan peserta aksi. Faktanya Ustad Bachtiar Natsir memberikan keterangan bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla bahwa sudah ada kesepakatan yang dicapai.
2. FPI berbohong dengan mengatakan Polisi melakukan aksi biadab. Faktanya mobil aparat keamanan dibakar, polisi dilempar batu dan dipukuli sehingga banyak dari polisi menjadi korban aksi brutal serta dirawat di rumah sakit.
Semua pihak memberikan apresiasi pada Polri dan TNI yg mau menahan diri, menggunakan cara cara persuasif dan tidak meladeni provokasi. Walaupun banyak tindakan melanggar hukum, seperti melewati batas waktu yang diperbolehkan UU yang dilakukan para demonstran tapi Polisi memilih tetap toleran.
3. FPI berbohong dengan mengatakan peserta aksi ada sekitar 2 juta orang asisten. Faktanya Ustad Bachtiar Nasir sendiri yang mengatakan jumlah massa hanya 100 ribu orang dan paling mentok 200 ribu orang. Dan mereka sendiri yang mengaku dibayar untuk berunjuk rasa dengan dana Rp100 miliar.
Entah apa lagi yang bakal dilakukan FPI. Maka dari itu,kita seluruh rakyat Indonesia harus mendukung Presiden Jokowi agar FPI dibubarkan dari negara Indonesia tercinta .!!!

loading...

1 Response to "JOKOWI:TANPA BASI BASI,BUBARKAN FPI ..LANTARAN...."

close
loading...